Sunday, August 10, 2008

Apabila hati jadi batu (Siri 8)

“ Mak....Man pergi dulu” Tanpa berkalih pandang emaknya yang sedang menyusun kayu api di gerang dapur.

“ Baik-baik jalan tu Man...” Mak Minah melontarkan nasihat kepada anaknya. Sambil mata sempat melihat kelibat Irman.

“ Bisa di atur Mak..” Irman berseloroh sambil mengukir senyuman. Lalu derap langkah kaki semakin sayup menuruni anak tangga terus menuju ke dalam hutan. Kelibatnya semakin mengecil lalu hilang di celah rimbunan hutan.

Pada setiap pagi Irman akan masuk keluar hutan untuk mencari kayu api. Biasa sepertengah hari Irman akan berada di situ. Menyelongkar dan mengutip dahan kayu yang kering. Akan di kumpulnya, lalu diberkas dengan tali. Walaupun kerja itu berat memandangkan usia Irman baru genap 13 tahun. Sedangkan budak seusia dengannya biasa bermain dan berseronok menghabiskan masa seharian dengan kawan-kawan. Tapi lain bagi Irman, sudah membanting tulang ringannya untuk membantu mencari sesuap nasi untuk dia dan ibunya.

Kayu yang di kumpul lalu diikat. Kemudian di punggah keluar dari hutan dengan menggalas di bahu. Seandai penat menggalas dijunjungnya pula atas kepala. Begitulah rutin harian Irman. Irman tidak pernah mengeluh, apa lagi ingin mengelak dari kerja. Semua kerja dilaksanakan dengan rajin sekali. Sebagai seorang anak yang bertanggungjawab Irman mesti menolong ibu dalam segenap perkara.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...