Sunday, August 10, 2008

Apabila hati jadi batu (Siri 5)

Suasana malam sungguh gelap. Kedengaran suara cengkerik bersahutan menghiburkan suasana malam. Malam membaluti siang tanpa belas kasian. Gelapnya menyeluruh hingga ke dalam rumah mak minah dan Irman. Akan tetapi, cahaya pelita ayam menempias untuk memberi penglihatan kedua beranak itu. Agar kerja rumah dapat diselengarakan tanpa gangguan. Makan, minum, sembahyang dan tempat tidur semua mesti diselengarakan dengan baik. Mak minah pantang sekali kalau keadaan ruang utama rumahnya berselerak.

Walaupun rumah sekadar bangsal. Bangsal yang berukuran 10 kaki lebar dan 13 kaki panjang. Sempit sangat tidak namun selesa untuk dua beranak. Atap daun nipah yang tersusun rapi. Dinding pula berpaku dari kayu-kayu lama tapi sedikit jarang. Namun kekemasan tetap di jaga.
Rumahku syurgaku. Itulah pepatah melayu yang masih aku ingat masa pembelajaranku dahulu di sekolah. Cikgu bahasa melayu selalu menyebutnya kepada anak-anak murid. Cikgu Halimah baik orangnya. Lemah lembut akan tetapi tegas. Mana-mana muridnya yang tidak menyiapkan tugasan rumah yang di beri. Ha.. jawabnya, hanya cikgu Halimah yang tahu.....

Jadi, emak seorang tegas. Dalam perihal kekemasan sebagai contoh memberi banyak impak kepadaku untuk menjadi seorang murid yang dedikasi. Bebas apa jua keadaan dari segi berpakaian, pembelajaran dan soal pergaulan.

“ man kenapa termenung ni...” mak minah menyapa anaknya. Irman mengelamun sambil memandang ke arah hidangan makan malam yang tak seberapa. Dia senyum meleret sambil menjeling ke arah maknya.

oh..mak, tak de ape mak” jawab Irman ringkas. Namun, raut wajahnya tidak ceria.
mak tahu, man tak lalu makan kan. Sebab lauk tak cukup” Mak minah ingin kepastian dari Irman. Lauk pucuk ubi diangkat lalu ditambahnya. Kerengsaan Irman akan sesuatu menyebabkan makan tidak berselera.

Tidak..mak , bukan masalah lauk tak cukup. Tapi mak...ah tak de pe la mak, kita makan k...” Matanya berkerut sambil berkelah pandangan. Bimbang soalan seterusnya akan dilontarkan emak.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...